Jumaat, 24 Januari 2020

CHALLENGE 2020 untuk diri sendiri

Rindunya menulis.

Agak lama juga blog ini tidak terisi dengan perkongsian hidup aku.

Dalam mencari ilham itu, aku baca post lama aku - MENCARI TUJUAN.

Antara dalam post itu ialah aku tulis

1. Baca buku - 2 buku berkaitan motivasi /berniaga setiap bulan/ bantu diri
2. Mengaji Al -Quran - 1 hari min 6 muka surat
3. Berkongsi Info Produk setiap hari di Sosial Media.
4. Menulis (5 minit) - blog, fb, atau karang cerita. (setiap hari)
5. Memasak untuk anak-anak setiap hari.

Dan hari ini, aku akan baca dengan mulut aku apa aku nak buat. Dan ada tambahan lagi untuk senarai di atas.

6. Mengerjakan kebun sayur dengan konsisten.
7. Melakukan aktivti minimalis dan 'declutter' secara konsisten atau berkala.
8. Kisah parenting -tips dan cabaran

Dan sebelum ini, aku juga pernah tulis nak kongsikan projek tanaman kebun aku. Projek dah berjalan tapi aku tak upload lagi di dalam blog. 

Terasa macam aku yang menyia-nyiakn peluang dan masa untuk mengemaskini blog kesayangan aku ini.

Pada asalnya, aku bercadang untuk sepenuhnya menulis tentang produk dan bisnes Shaklee. Rupanya dengan niat itu, aku telah 'mencantas' peluang aku untuk kembangkan ideologi, pemikiran, ilmu lain-lain yang aku dapat. 

Kerana mengehadkan penulisan dengan bisnes aku sahaja, aku telah mengehadkan pergerakan aku.

Alhamdulillah, Allah memberikan aku ilham untuk tidak menyia-nyiakan blog ini. Aku menjadikan blog ini sebagai medan aku sebarkan ilmu yang aku ada di dalam dada, pemikiran aku serta sebagai jurnal untuk mencatatkan perjalanan kegagalan dan kejayaan aku.

Setiap konten yang kita letakkan di dalam blog, menunjukkan cara kita 'grow' - bertumbuh/berkembang/menjadi matang.

Dengan ini, aku menyatakan kepada diri aku ini adalah CHALLENGE ke pada diri aku. Untuk  menunjukkan aku 'grow'.




Ditulis oleh:

Lenny Boniface
- Woman Empowerment Lover-
- S.I.D Shaklee-
- Minimalist Lover-
- A mother want to be succesful- 




Jumaat, 25 Oktober 2019

FB Post Aku Hari ni

Ini tulisan post fb aku✔️✔️

Aku tgk byk share post fb buat baik pada isteri dapat ni ni ni..
Tu la paling banyak..
Takde plak tazkirah kata buat baik pada suami, anda dpt ni ni ni ni..

Actually kena seimbang, buat baik pada isteri, buat baik pada suami, buat baik pada anak, buat pada keluarga..

Kebaikan ini, Allah suruh kita buat. Dan buat kerana dapat balasan Allah. Sesungguhnya aku pun nak dapat ni ni ni.. Tapi aku percaya aku buat kebaikan sikit pun pada sesiapa saja, aku pun dapat ni ni ni.. Cuma Islam kata lebih afdal dahulukan keluarga.

Dunia ini berat, pada sesiapa yang faham. Akhirat lagi berat berlipat ganda. 

Anda sudah tazkirah???

Cuma secubit pandangan dari sudut hamba yang hina ini.

Khamis, 24 Oktober 2019

Nikmat Syukur (dari istilah dan rasa)

Assalamualaikum.

Semoga hari hari yang barokah untuk semua.

Emotional sikit hari ini. Hari ini baca IG Story FynnJamal, ada satu bahagian berkaitan 'dapur'. Sesiapa baca mesti tersentuh lah, romantik bagai. Jadi apa kaitan dengan aku?

Selepas baca IG Story tu, satu perkataan 'pop-up' depan mata aku : SYUKUR.
Ini mungkin menjadi satu karangan yang panjang, sebab aku nak ungkap/rungkai kenapa SYUKUR itu indah.

Hidup aku tak semenggah. Hidup aku takde kemewahan. Hidup aku, aku tak kenal brand-brand terkenal. Hidup aku, aku cuma kena "ada tu ada lah, takde tu, takyah merungut, takyah menyesal." Itu aku.

Agak susah aku nak ungkapkan perasaan aku ni sekarang. Aku nak ekspresskan rasa TERIMA KASIH sangat-sangat kepada Allah s.w.t.  Aku bukan nak tulis terima kasih (fizikal) kepada Allah. Aku cuma nak tulis bahawasnya, rasa syukur itu mencukupkan kehidupan. Rasa syukur itu memberikan perspektif dalam melihat yang 'tak ada' itu indah.

Kadang-kadang aku meragui diri aku ini manusia normal ke psikopath, kerana tiada keinginan seperti manusia lain, ingin material yang seperti kereta mahal, baju mahal, kasut mahal.  Apakah aku ni inferior sangat ke?

Apa kata aku tukar perspektif aku dengan istilah SYUKUR. Aku patut bersyukur kerana Allah tidak memberikan aku kehendak yang tinggi dalam sudut material. Alhamdulillah.

Alhamdulillah, kerana aku boleh hidup dengan sederhana.
Alhamdulillah, aku boleh tengok dunia ini bukan perlu diisikan dengan materi semata-mata.
Alhamdulillah, aku masih boleh makan dan minum apa yang aku suka, kerana aku tak cerewet.
Alhamdulillah, aku tahu anak-anak aku tak perlu dimanjakan dengan materi.
Alhamdulillah, walaupun aku tak banyak kemewahan tapi aku rasa cukup sangat.

Banyak sangat yang perlu disyukuri. Tapi, biasa la manusia, kita akan lihat dari perspektif individu lain. Sedangkan, diri sendiri tidak nampak kebaikan yang Allah berikan cukup banyak.

Aku mengajak kita-kita ini banyak mengucapkan syukur. Kerana itu punca kebahagiaan.


Isnin, 14 Oktober 2019

Mencari Tujuan

Sudah lama tidak aktif dalam menulis (dan membaca).

Kebelakangan ini terasa serba tak kena. Dan tidak tahu apa yang sedang mengganggu emosi dan fikiran. Maka, tiba-tiba pagi tadi datang satu 'ketukan minda' - Mungkin aku, kekurangan 'cabaran' dalam hidup.

Faham istilah 'lame'?
Apabila hidup dah kehilangan cabaran, manusia akan rasa macam 'tawar'. Tapi tak ada sesiapa nak cabaran atau halangan dalam hidup. Itu juga sifat manusia. Manusia hendakkan hidup yang senantiasa lancar dalam mencapai impian. Tapi itu tak mungkin.

Maka, kesimpulan dari 'ketukan minda' ini, aku ingin ubah hidup aku. Aku ingin 'embrace' cabaran. Aku ingin lalu cabaran dan halangan hidup ini. Hendak berjaya dalam mencapai sesuatu kejayaan, sama ada yang kecil mahu pun besar.

Jadi, aku nak set objektif yang aku nak capai:

1. Baca buku - 2 buku berkaitan motivasi /berniaga setiap bulan/ bantu diri
2. Mengaji Al -Quran - 1 hari  min 6 muka surat
3. Berkongsi Info Produk setiap hari di Sosial Media.
4. Menulis  (5  minit) - blog, fb, atau karang cerita. (setiap hari)
5. Memasak untuk anak-anak setiap hari.


OK. Aku set ini dulu. Nanti aku update di sini bagaimana objektif memberikan kehidupan ini makna.

Image result for challenge